IDWARTA

Media Informasi Uda Gitu Aja

November 26, 2022

idwarta.com – Provinsi Jawa Barat (Jabar) memiliki banyak tempat wisata yang tidak hanya menawarkan panorama alam dan atraksi wisata, tapi juga legenda di baliknya yang menjadi daya tarik sendiri bagi wisatawan.

“Jabar terkenal dengan cerita-cerita legenda yang dapat ditemukan dari beberapa daerah. Beberapa di antara kisah legenda melekat erat di sejumlah tempat yang sampai saat ini menjadi destinasi wisata bagi masyarakat,” kata Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Jawa Barat Benny Bachtiar, dikutip dari Antara, Senin (3/10/2022).

Berikut beberapa tempat wisata di Jawa Barat dengan legenda di baliknya:

Tempat wisata Jawa Barat dan legenda di baliknya

1. Gunung Tangkuban Parahu

Berlokasi di perbatasan Kabupaten Subang dan Kabupaten Bandung Barat, Gunung Tangkuban Parahu memiliki legenda yang dikenal luas sebagai Sangkuriang.

Dilansir dari , Rabu (22/12/2021), rujukan tertulis dari legenda ini bisa dijumpai di naskah Perjalanan Bujangga Manik pada akhir abad ke-15.

Menurut legenda tersebut, Gunung Tangkuban Parahu terbentuk dari perahu yang ditendang oleh Sangkuriang. Ia marah karena tidak bisa menikahi ibu kandungnya, Dayang Sumbi.

Untuk diketahui, di kawasan gunung api yang masih aktif tersebut ada tiga kawah, yakni Kawah Upas, Kawah Ratu, dan Kawah Domas.

2. Situ Bagendit

Danau atau Situ Bagendit bertempat di Kabupaten Garut, dan menjadi salah satu sumber air untuk warga sekitarnya.

Legenda di tempat ini mengisahkan seorang perempuan kaya raya bernama Nyai Bagendit. Semasa hidupnya, Nyai Bagendit dinilai sombong dan enggan membantu sesama.

Pada suatu hari, datanglah seorang pengemis tua yang meminta air ke Nyai Bagendit karena kehausan. Namun, pengemis tersebut malah diusir oleh Nyai Bagendit, dikutip dari , Selasa (22/2/2022).

Pengemis tersebut kemudian menancapkan tongkat kayu di halaman rumah Nyai Bagendit. Setelah tongkat itu dicabut, keluarlah air yang begitu banyak dari dalam tanah sehingga membanjiri wilayah tersebut.

Nyai Bagendit disebut tidak selamat karena sibuk mengambil hartanya.

3. Situ Cangkuang dan Kampung Pulo

Bila berkunjung ke Kabupaten Garut, wisatawan bisa mampir ke Situ Cangkuang dan Kampung Pulo yang letaknya berdekatan.

Di tempat ini, wisatawan bisa menikmati panorama danau dan bangunan candi yang konon sudah berdiri sejak abad ke-8 Masehi.

Menurut cerita, Kampung Pulo dulunya didiami oleh seorang penyebar agama Islam bernama Eyang Embah Dalem Arief Muhammad.

4. Goa Sunyaragi

Goa Sunyaragi wajib didatangi oleh wisatawan yang tengah berada di Kota Cirebon.

Tempat wisata ini cukup unik karena bentuknya lebih mirip seperti candi yang terbuat dari batu karang. Wisatawan juga bisa menjelajahi atau mencari ketenangan di kompleks cagar budaya yang dibangun pada abad ke-16 ini.

Dilansir dari Kompas.com, Senin (2/5/2022), Salah satu mitos yang ada di Goa Sunyaragi adalah larangan bagi anak perawan untuk menyentuh tunggul batu Patung Perawan Sunti di tengah kolam.

Konon, bila menyentuh tunggul batu tersebut, maka akan kesulitan mendapat jodoh.

5. Gunung Padang

Situs Gunung Padang yang seluas 291.800 meter persegi berlokasi di Kabupaten Cianjur. Tempat wisata sejarah ini dikenal sebagai situs megalitik terbesar di Asia Tenggara.

Dilaporkan oleh , Jumat (3/9/2021), situs ini dibangun kira-kira pada 500-200 Sebelum Masehi (SM), bahkan struktur bangunan yang paling bawah diduga berusia 8.000 SM.

Beragam teori menyertai tempat ini, salah satunya teori tentang keberadaan piramida di bagian bawah Situs Gunung Padang. Teori ini sempat dibantah oleh sejumlah ahli pada tahun 2014.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://idwarta.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://idwarta.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”