IDWARTA

Media Informasi Uda Gitu Aja

November 26, 2022

idwarta.com – Goldman Sachs memperkirakan sekitar 13% dari perusahaan yang terdaftar di Amerika Serikat (AS) masuk kategori perusahaan ‘zombie’, di mana perusahaan tersebut terus merugi karena belum menghasilkan cukup laba untuk membayar utang mereka yang lebih tinggi dibandingkan dengan aset.

Hal yang sama juga disampaikan David Trainer, CEO firma riset investasi New Constructs. Ia percaya saat ini ada sekitar 300 perusahaan zombie yang diperdagangkan secara publik di Negeri Paman Sam.

Trainer mengatakan dengan tingkat suku bunga yang melonjak dan uang tidak semurah dulu, perusahaan zombie menghadapi perhitungan yang akan mempengaruhi investor dan ekonomi secara keseluruhan karena meningkatnya kekhawatiran resesi.

“Ketika realitas ekonomi menghantam perusahaan-perusahaan ini, dan mereka menjadi nol atau mendekatinya, yang akan kita lihat dalam sekop, banyak investor akan hancur,” kata Trainer kepada Fortune, yang dikutip melalui Yahoo Finance, Senin (3/10/2022).

“Kita akan melihat potensi dampak besar pada permintaan konsumen… akan ada banyak orang yang tidak setuju,” tambahnya.

Tetapi dalam sebuah penelitian tahun lalu, Federal Reserve (The Fed) menemukan hanya sekitar 10% dari perusahaan publik merupakan perusahaan zombie pada 2019 menggunakan kriteria yang sedikit lebih ketat.

Sementara itu, Ahli Strategi Deutsche Bank Jim Reid melakukan penelitian pada April 2021 yang menemukan bahwa ada lebih dari 25% perusahaan zombie pada tahun 2020. Sebagai perbandingan, pada tahun 2000, hanya sekitar 6% dari perusahaan AS berada dalam situasi yang sama.

Trainer juga percaya bahwa jumlah perusahaan yang gagal ini di AS telah meningkat secara dramatis selama beberapa dekade terakhir.

Ia dan timnya telah membuat daftar sekitar 300 zombie yang diperdagangkan secara publik yang mereka lacak dengan cermat, dan sementara kebanyakan dari mereka adalah perusahaan kecil yang beberapa telah menjadi sorotan publik akhir-akhir ini.

Dalam pandangan Trainer, banyak dari perusahaan zombie yang pada akhirnya memiliki harga saham menjadi US$0 karena pasar mengakui bahwa mereka tidak dapat bertahan dari kenaikan suku bunga.

Invasi perusahaan zombie terjadi mulai pada tahun-tahun setelah Krisis Keuangan Hebat 2008. Bank sentral di seluruh dunia putus asa untuk menyalakan kembali pertumbuhan ekonomi dan mengurangi pengangguran.

Untuk melakukan ini, banyak yang memutuskan untuk memangkas suku bunga dan melembagakan kebijakan moneter longgar lainnya, yang dirancang untuk memacu pinjaman serta investasi.

Ini adalah awal dari era ‘uang gratis’ yang menempatkan uang tunai di tangan spekulan, tetapi dengan cepat berbalik dan membeli aset keuangan berisiko.

Menurut Trainer, era spekulatif mencapai puncaknya pada tahun 2021, setelah pemeriksaan stimulus memicu ledakan dalam investasi ritel. Pada saat itu, aset kripto seperti Bitcoin melonjak, pasar IPO dan SPAC terbakar, dan pedagang saham meme mendorong saham perusahaan zombie seperti AMC dan GameStop makin tinggi.

Trainer percaya bahwa era investasi spekulatif ini meningkatkan jumlah perusahaan zombie di AS secara dramatis, merusak produktivitas, dan membuat ekonomi lebih rentan selama resesi.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website cnbcindonesia.com. Situs https://idwarta.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://idwarta.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”