IDWARTA

Media Informasi Uda Gitu Aja

Februari 4, 2023

idwarta.com – Akhir-akhir ini, banyak orang yang menganggap liburan sebagai healing dari padatnya aktivitas. Padahal, healing sebenarnya membutuhkan waktu yang lama dalam prosesnya dan tak hanya bisa hilang dengan liburan semata.

Menurut Muthia Maghfirah, M.Psi., Psikolog dari Teman Halo Jiwa Indonesia, dalam siniar Anyaman Jiwa bertajuk yang bisa diakses melalui , healing merupakan proses seseorang untuk memulihkan dirinya kembali.

Apakah Makna Healing yang Sebenarnya?

adalah kemampuan untuk mengambil kendali yang tepat dari pikiran, perasaan, dan emosi yang menyakitkan sehingga mereka tidak mengganggu saat sedang melakukan aktivitas sehari-hari.

Di dalamnya terdapat proses menerima semua pengalaman hidup yang menyakitkan dan reaksi emosional negatif yang dihasilkan darinya. Sebab, saat seseorang bisa mengatasi perasaan emosional yang berlebih itu, artinya ia bisa menjalani aktivitas pada umumnya.

Muthia juga menambahkan istilah healing dalam dunia psikologi, “Istilah lainnya recharge energy agar back on track.”

Menurutnya, ada sepuluh ciri yang menandakan seseorang butuh menarik dirinya sejenak untuk melakukan healing, yaitu

  1. Sulit fokus untuk hal-hal positif;
  2. Cenderung overthinking;
  3. Merasa kehilangan kendali atas hidup;
  4. Kehilangan minat atau kesenangan;
  5. Sering melakukan kegiatan buruk atau negatif;
  6. Selalu merasa lelah;
  7. Tidak bisa merespons dengan benar;
  8. Selalu merasa segala tidak pada tempatnya;
  9. Merasa kosong dan sedih; dan
  10. Mengalami pengalaman traumatis.

Dalam melakukan healing, hal ini sangat bergantung pada kemampuan personal. Sebab, Egnew (2005) menekankan bahwa proses healing adalah pengalaman subjektif yang sangat pribadi yang melibatkan rekonsiliasi makna karena biasanya harus mengingat peristiwa menyakitkan.

Liburan pun juga bisa dikatakan sebagai proses atau bagian dari healing. Akan tetapi, bukan berarti setelah liburan seseorang bisa dikatakan sembuh atau pulih.

Sebab, kita perlu melewati proses yang panjang dengan berbelas kasih terhadap diri, mengenali kelemahan dan kelebihan diri, hingga mengeluarkan emosi negatif.

Muthia pun menekankan, “Tidak bisa kita capai dengan proses yang instan, seperti bepergian ke luar kota atau belanja. Kalo itu sih namanya refreshing.”

Healing juga bisa dilakukan di rumah dengan menulis jurnal, meditasi (mindfulness dan grounding), menuliskan hal-hal yang membuat kita bersyukur agar mengurangi pikiran negatif, tidur yang cukup untuk mengurangi produksi hormon stres, hingga latihan pernapasan.

Enam Tahap Melakukan Self-Healing

Dalam melakukan healing, kita harus melalui proses yang panjang. Mengutip , ada enam tahapan dalam melakukan healing.

Pertama, yaitu penerimaan. Ketika kita mulai menerima segala kekurangan diri, proses healing baru bisa dimulai. Sebab, melalui proses ini, kita bisa membawa diri untuk perlahan-lahan bangkit dan meminta bantuan.

Kedua adalah pengenalan. Di tahap ini, kita sudah bisa mengenali kekurangan diri dan mulai memperhatikan bagaimana cara untuk menyembuhkannya. Misalnya, jika tahu sering memiliki pikiran negatif, kita mencari cara untuk mengontrolnya.

Ketiga adalah tindakan. Pada tahap ini, kita menyusun rencana untuk mulai melakukan pemulihan. Misalnya, dengan menghubungi teman sebagai support system atau psikolog.

Keempat adalah introspeksi. Setelah bertemu dengan orang lain, kita biasanya mendapat berbagai saran dan masukan yang akan menambah khazanah pengetahuan soal masalah kita. Dari situ, kita bisa mulai berkomitmen untuk melakukan healing.

Kelima, yaitu penyembuhan. Proses ini dapat dikatakan sangat berat sebab konsistensi adalah kuncinya. Jika memiliki gangguan mental, kita harus siap menemui psikolog atau psikiater. Terkadang, ada waktu ketika gangguan itu muncul sehingga kita harus berusaha menahan diri melakukan tindakan negatif.

Keenam adalah pemaknaan. Saat melakukan proses healing, biasanya kita menemukan makna hidup baru yang bisa memberikan energi positif pada diri sendiri.

Pemaknaan ini bisa berasal dari hal-hal yang menyenangkan, misalnya hobi, bercengkrama dengan teman dan keluarga, hingga bertemu orang baru dengan pengalaman yang tak pernah kita duga.

Pada tahap ini, seseorang juga memiliki pemaknaan yang berbeda pada masalah yang sedang dihadapi. Namun, ketika sudah berada di tahap ini, artinya seseorang sudah benar-benar bisa menerima dirinya.

Dengarkan informasi seputar kesehatan mental lainnya hanya melalui di Spotify. Di sana, ada banyak pula informasi dan kisah seputar kesehatan mental untuk menunjang kehidupan sosial, romansa, dan kariermu!

Ikuti siniarnya agar kalian tak tertinggal tiap ada episode terbarunya. Akses sekarang juga episode ini melalui tautan berikut .

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://idwarta.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://idwarta.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”