IDWARTA

Media Informasi Uda Gitu Aja

November 27, 2022

idwarta.com – Inggris berpotensi mengenakan denda senilai 27 juta poundsterling atau sekira Rp441 miliar kepada aplikasiTikTok karena dugaan pelanggaran terhadap privasi anak.

Berdasarkan investigasi di Inggris, TikTok bisa jadi memproses data milik anak usia di bawah 13 tahun tanpa persetujuan yang layak dari orang tua, sebagaimana disiarkan Reuters, Selasa.

TikTok juga dinilai gagal memberikan informasi yang layak kepada pengguna mereka dalam cara yang transparan.

Komisioner informasi di Inggris Raya Information Commissioner’s Office (ICO) mengeluarkan surat peringatan kepada TikTok dan TikTok Information Technologies UK Ltd.

“Perusahaan yang menyediakan layanan digital memiliki kewajiban hukum untuk menerapkan perlindungan tersebut, namun, pandangan sementara kami, TikTok tidak memenuhi persyaratan itu,” kata perwakilan ICO John Edwards.

Pengamatan ICO untuk saat ini menunjukkan TikTok melanggar undang-undang perlindungan data Inggris Raya pada periode Mei 2018 sampai Juli 2020.

TikTok mengatakan akan merespon tuduhan tersebut.

“Meski pun kami menghormati peran ICO dalam melindungi privasi di Inggris Raya, kami tidak setuju dengan pandangan awal yang diungkapkan dan bermaksud menanggapi ICO secara resmi pada waktu yang sudah ditetapkan,” kata TikTok.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website antaranews.com. Situs https://idwarta.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://idwarta.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”