IDWARTA

Media Informasi Uda Gitu Aja

Februari 3, 2023

idwarta.com – Penyataan itu disampaikan ekonom sekaligus Sekretaris Pusat International Center for Applied Finance and Economics (InterCAFE) LPPM IPB, Syamsul Hidayat Pasaribu.

Menurut Syamsul, terdapat berbagai macam rangkaian kegiatan positif dari presidensi G20 dan mengundang delegasi antar negara yang cukup banyak.

Secara ekonomi, hal tersebut dinilai dapat meningkatkan pendapatan devisa negara.

Karena mirip dengan kunjungan wisata sehingga perlu akomodasi yang tentunya memberikan keuntungan bagi Indonesia.

“G20 dinilai mirip seperti rangkaian acara olahraga internasional, yang mana bisa mencapai keuntungan Rp 1 sampai 2 triliyun. Hal tersebut sangat mungkin untuk terjadi,” ungkap Syamsul melalui keterangan tertulis, Kamis (20/10/2022).

Syamsul mengatakan, besarnya investasi atau dana yang dikeluarkan pemerintah dalam rangkaian acara G20 , bisa memberikan keuntungan hingga berkali lipat.

Dirinya menambahkan, sisi positif dari G20 adalah tidak memusatkan rangkaian acara hanya pada satu sisi tempat saja.

Namun berbagai lokasi lainnya seperti Bali, Papua, Jakarta, Bogor, Bandung, dan lain sebagainya.

“Penempatan rangkaian G20 yang tersebar di seluruh Indonesia sangat baik untuk pemerataan daerah, sehingga mendapatkan dampak ekonomi yang baik dari terselenggaranya KTT G20 ini,” ujarnya.

UMKM Ikut Untung

Selain itu, Syamsul menambahkan G20 juga memberikan dampak yang signifikan bagi penanganan ekonomi Indonesia.

Sebut saja pada penyerapan tenaga kerja yang meningkat seperti memberdayakan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) yang menjadi berkembang disebabkan adanya kerja sama antar negara ini.

“Saya berharap, semoga pemangku kebijakan dapat memanfaatkan momen ini secara baik, karena adanya kontribusi internasional bagi Indonesia.”

“Selain itu, sebagai tuan rumah dari rangkaian acara ini, tentunya bisa mengatur untuk mengangkat tema berupa isu yang menjadi keresahan masyarakat. Hal ini dapat disesuaikan dengan kepentingan nasional,” harap Syamsul.

Syamsul berharap pemerintah dapat menjalin hubungan kerja sama yang positif dan memberikan dampak baik bagi antar negara, agar dapat membuka akses pasar dan investasi Indonesia.

Beliau memberikan contoh Indonesia bisa menjalin investasi dengan Arab Saudi atau Turki, bahkan Uni Eropa seperti Itali atau Spanyol yang menguntungkan bagi ekonomi Indonesia sebagai Economic-Partnership.

Dikutip dari laman Kemenkeu , Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati juga meyakini G20 ini memberikan dampak yang baik bagi ekonomi Indonesia.

Sri Mulyani mengatakan gelaran G20 akan menciptakan kontribusi 533 juta US Dolar atau sekitar Rp 7,4 triliun pada PDB Indonesia.

Sri Mulyani juga yakin akan menghasilkan peningkatan konsumsi domestik hingga Rp1,7 triliun dan mendorong investasi pada UMKM dalam negeri, mengingat saat ini 80 persen investor global berasal dari negara-negara G20.

“Indonesia akan berperan dalam mendesain kebijakan pemulihan ekonomi dunia. Bila perekonomian dunia membaik, maka kita akan menerima dampak positifnya, salah satunya ekspor yang akan tumbuh tinggi,” ungkap Sri Mulyani.

Diselenggarakannya Group of Twenty atau G20 bertujuan untuk mengadakan forum kerja sama dan diskusi internasional yang beranggotakan negara-negara dengan perekonomian besar di dunia. Anggota dari G20 sendiri terdiri dari 19 negara dan 1 lembaga negara Uni Eropa.

Pada tahun ini, Indonesia diberikan kesempatan untuk memegang mandat sebagai tuan rumah dari presidensi G20 . Mandat tersebut dilaksanakan tepat sejak Desember 2021 dan nantinya akan berlangsung sampai dengan November 2022.

Diketahui, Indonesia baru pertama kali menjadi Presidensi G20 sejak forum internasional yang dibentuk pada 1999 silam ini.

Hal ini dinilai dapat menjadi kesempatan bagi pemangku kebijakan untuk menunjukkan keunggulan Indonesia.

Selain itu, adanya G20 ini dinilai memberikan dampak yang positif bagi berbagai sektor, salah satunya pada bidang ekonomi.

(Tribunnews.com/Gilang Putranto)

Menlu RI: Presidensi G20 Indonesia Paling Sulit, Nasib Miliaran Penduduk Dunia Jadi Taruhan

Privacy Policy

We do not collect identifiable data about you if you are viewing from the EU countries.For more information about our privacy policy, click here

Menlu RI: Presidensi G20 Indonesia Paling Sulit, Nasib Miliaran Penduduk Dunia Jadi Taruhan

Joe Biden Tolak Temui Vladimir Putin di KTT G20 Bali tapi Siap Tatap Muka Jika Warganya Dibebaskan

Biden Tegas Menolak Bertemu Putin di KTT G20 Bali, namun Siap Tatap Muka Jika Warganya Dibebaskan

Biden Konfirmasi Kedatangan ke KTT G20 Bali, Jadi Kunjungan Pertama ke Indonesia

Vladimir Putin dan Volodymyr Zelenskyy Disebut Setuju Hadiri KTT G20 di Bali, Ukraina Beri Bantahan

12 Unit Kapal Perang TNI AL Siap Dikerahkan untuk Pengamanan Laut selama KTT G20 di Bali

Tangis Ibu Korban Begal Berujung Pembunuhan Hukum Setimpal Pak, Seperti Mereka Menyayat Anak Saya

Perang Dunia III Diprediksi akan Pecah, Rusia-Ukraina Jadi Pembuka, Dilanjutkan Konflik AS-China

Pengakuan Sosok yang Panggil Ferdy Sambo ‘Peppy’ seusai Sidang, Jadi Satu-satunya yang Direspons

Para Mahasiswi Kebidanan Berhasil Angkat Mobil Beramai-ramai

Larangan Ekspor Timah Sedang Dikalkulasi, Jokowi: Bisa Tahun Ini atau Tahun Depan

Menyayat Hati, Ibu Ini Marahi Begal Pembunuh Anak Semata Wayangnya: Kenapa Ada Iblis di Hati Kamu?

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website tribunnews.com. Situs https://idwarta.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://idwarta.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”