IDWARTA

Media Informasi Uda Gitu Aja

Desember 1, 2022

idwarta.com – Direktorat Jenderal Industri Kecil, Menengah, dan Aneka (IKMA) Kementerian Perindustrian Gati Wibaningsih menilai industri kecil dan menengah ( IKM ) di Indonesia memiliki peran penting dalam industri kendaraan listrik nasional.

Sebab, sektor tersebut terus mengalami perkembangan yang pesat baik pada sumber daya manusia maupun fasilitasnya. Bahkan tidak sedikit keterampilan anak bangsa memiliki nilai tambah tinggi di mancanegara.

“Penting ekosistem kendaraan listrik untuk melibatkan IKM, terutama untuk komponen-komponennya. Sayang sekali jika komponen (yang seharusnya bisa diproduksi sendiri) masih kita impor,” kata dia dalam seminar IEMS 2022, Jumat (2/10/2022).

Oleh karenanya, Gati menyatakan bahwa pelatihan perlu dilakukan secara konsisten, bukan hanya pada sisi akademis saja. Sehingga bisa membuat para SDM indonesia memiliki kemampuan di bidang terkait.

“Yang paling penting saat ini adalah pelatihan, bukan cuma secara akademis, namun juga skill. Masalah saat ini adalah konsistensi dari kualitas dan jumlah produksi (dari IKM). Ini penting dan jadi perhatian untuk melatih, mendampingi pekerja sehingga terus konsisten,” ujar dia.

Gati menambahkan, pihaknya telah melibatkan banyak kementerian/lembaga untuk bekerja sama memberikan pendidikan dan pelatihan bagi IKM.

Hal ini ditujukan agar IKM terus berkembang dan program Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN) pun bisa tercapai, tak terkecuali untuk ekosistem kendaraan listrik.

Tujuannya, guna meningkatkan produksi dalam negeri, penghematan devisa negara, meningkatkan kesempatan kerja, meningkatkan utilisasi nasional yang pada akhirnya tingkatkan efisiensi industri hingga mampu bersaing di pasar dunia.

Serta juga mengurangi ketergantungan terhadap produk luar negeri melalui optimalisasi belanja pemerintah

Gati mengatakan, pihaknya telah melakukan pilot project kendaraan listrik di daerah pariwisata di Nusa Tenggara Barat (NTB) karena dinilai memiliki peluang pengembangan.

Dengan adanya aktivitas pariwisata yang menggunakan kendaraan listrik, diharapkan penggunaan transportasi tersebut pun akan semakin luas dan berkembang pesat.

“Jika diberikan kesempatan pada IKM untuk memproduksi komponennya, akselerasi kendaraan listrik pasti bisa dilakukan. Bila permintaan meningkat, SDM sudah siap. Sekarang adalah bagaimana kita bisa memberikan kesempatan itu,” kata Gati.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://idwarta.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://idwarta.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”