IDWARTA

Media Informasi Uda Gitu Aja

Januari 27, 2023

idwarta.com – Setelah 10 hari seri pertandingan playoff, empat tim tersisa akan berjibaku untuk lolos ke grand final The InternationaI 2022. Team Secret, Tundra Esports, Team Aster dan Team Liquid berhasil melewati lawan-lawan di bracket main event.

Dari keempatnya, hanya Team Liquid yang pernah meraih Aegis of Champions. Dan, jika bicara secara individu, Puppey sebagai satu-satunya pemain yang selalu tampil di TI, juga pernah meraih Aegis bersama NAVI. Jika Team Secret berhasil menjadi juara, itu menjadi Aegis kedua bagi Puppey. Hal sama juga berlaku bagi MATUMBAMAN yang pernah bersama Team Liquid meraih gela juara TI 7.

20 tim terbaik di dunia berlaga di The InternationaI 2022 Singapore. Setelah dibagi menjadi dua grup A dan B pertandingan epik. Sekarang, hanya tinggal 5 hari lagi menuju final, mari kita melihat lebih dekat tim-tim yang tersisa di panggung utama The International 11.

Sayangnya, sejumlah tim favorit telah gugur dari turnamen. Dimulai dengan Team Spirit yang tereliminasi di Lower Bracket setelah kalah dari Boom Esports, kemudian Evil Geniuses, PSG.LGD dan OG. Beberapa dari tim tersebut tampil lebih baik dari yang lain, tetapi pada akhirnya harus pulang lebih dulu dari kejuaraan dunia tahun ini.

Empat tim yang tersisa, masing-masing layak menjadi juara. Team Secret dan Tundra Esports akan bermain di Upper Bracket Final, dan pemenangnya maju ke Grand Final. Sedangkan di LB (lower bracket) Team Aster dan Tim Liquid akan berduel untuk bertahan.

Apa yang membedakan tim-tim ini dari pesaingnya, dan bagaimana mereka berakhir di sini? Berikut ulasan perjalanan singkat tim-tim yang lolos ke 4 besar di TI11:

Team Secret

Dimulai dengan salah satu favorit besar untuk The International 11, Team Secret sekali lagi berada di antara yang terbaik di dunia. Sejujurnya, banyak orang yang tidak menyangka Puppey dan yang lainnya bisa sampai di sini, terutama setelah penampilan mereka di DPC 2021/22. Untungnya, skuad Eropa Barat memenangkan TI 11 Last Chance Qualifier dan membuktikan bahwa mereka pantas menjadi yang terbaik.

Team Secret turun di Grup B, di mana bertanding melawan Fnatic, Tundra, Aster, TA, Entity, TSM, beastcoast dan lainnya. Terlepas dari persaingan, Resolut1ion dan krunya tidak memiliki masalah dan finis kedua. Ini memungkinkan mereka untuk maju ke UB (upper bracket).

Tantangan besar pertama Secret tidak lain adalah PSG.LGD. Cina adalah favorit besar untuk memenangkan kompetisi ini, tetapi tim tidak memenuhi harapan dan kalah dalam pertandingan ini. Ini memungkinkan Secret untuk maju ke R2, di mana ia menghadapi Thunder Awaken.

Meskipun skuad Amerika Selatan termotivasi untuk menang, tim tidak berada di level yang sama dengan Puppey dan yang lainnya. Jadi, setelah dua kemenangan cepat, Team Secret mengamankan finis 4 besar dan kesempatan untuk mencapai Grand Final The International 11.

TUNDRA Esports
Karena dimulai dengan tim di Braket Atas, nama kedua yang harus kami masukkan dalam daftar adalah Tundra Esports. Banyak pemain yang bingung bagaimana skiter dan yang lainnya berakhir di sini, mengingat hasil mereka di The International lalu. Sepertinya tim hanya perlu waktu untuk belajar bermain di META saat ini karena TE terus melibas setiap lawan di grup.

Berbicara tentang grup, tim berada di Grup B, di mana harus bermain melawan Team Secret. Skitter dkk sukses mengalahkan lawan secara mengesankan, dalam waktu 24 dan 29 menit.

Tundra Esports finis pertama di Grup B tanpa kehilangan satu seri pun. Mereka terus melaju di Upper Bracket, belum pernah kalah dalam pertandingan di The International 11, yang sangat mengesankan.

Tantangan pertama untuk Tundra adalah OG, salah satu favorit tersembunyi di The International. Terlepas dari kenyataan bahwa para penggemar OG mengharapkan bzm dan yang lainnya menyala, Tundra tidak memberi lawan kesempatan untuk menang.

Setelah mengalahkan OG, Tundra Esports harus bertarung melawan salah satu dari 4 regu yang tersisa – Team Aster. Wakil DPC Cina adalah lawan yang lebih tangguh dari OG, tetapi Tundra menyapu dua seri pertandingan dan mencapai UB dan akan melawan Team Secret untuk kedua kalinya.

Team Aster
Nama selanjutnya yang diminati penggemar adalah Team Aster yang perkasa. Menariknya, ini adalah satu-satunya tim non-Eropa Barat yang mencapai babak The International 11 ini. Tak heran, hal ini tidak mudah karena Aster harus mengalahkan beberapa tim terbaik dunia.

Monet dkk menempuh perjalanan di Grup B. Meskipun mereka diharapkan tidak memiliki masalah melawan lawan mereka, ini tidak terjadi. Tim Aster nyaris tidak berhasil masuk 4 besar setelah kalah 2 pertandingan krusial. Untungnya, Aster berhasil mengamankan slot untuk upper bracket.

Tantangan besar pertama di Main Event adalah Team Liquid. Meskipun kebanyakan prediksi lebih mengunggulkan Liquid, namunAster memenangkan kedua game dan mengirim mereka ke Lower Bracket.

Kabar buruk bagi pembangkit tenaga listrik Cina adalah bahwa tim kehilangan pertandingan kedua di Braket Atas melawan Tundra Esports. Alhasil, Aster harus bermain di Lower Bracket.

Menariknya, tim pertama yang harus dihadapi Aster adalah PSG.LGD, tim terbaik di China. Seri antara keduanya epik, tetapi pada akhirnya, Aster menang dan mereka akan kembali menghadapi Team Liquid.

Team Liquid

Tim Eropa Barat ketiga dalam daftar. Team Liquid hampir sempurna di Grup A, tetapi EG mendominasi dan merebut lebih banyak kemenangan sehingga tim WEU berada di urutan kedua.

Liquid kalah dalam pertandingan R1 melawan Aster, sehingga turun ke lower bracket. Agaknya, ini mendorong MATU dkk untuk meningkatkan permainan mereka jika mereka ingin bertahan di turnamen.

Setelah turun ke LB, Liquid memiliki pertandingan yang sangat sulit melawan Entity. Yang terakhir adalah favorit, tetapi MATUMBAMAN dkk menggunakan semua yang mereka dapatkan dan menyingkirkan lawan. Tantangan berikutnya, OG! Boxi menyatakan akan sangat menyakitkan jika sampai kalah dari sang rival yang turun dengan skuad muda pasca regenerasi.

Salah satu serial yang paling dinanti di The International ternyata berjalan satu arah. OG tidak menunjukkan kehebatannya dan kehilangan kedua game dengan relatif mudah. Ini memberi Liquid kesempatan untuk menghadapi Thunder Awaken.

Meskipun hampir semua orang berpikir bahwa Liquid tidak akan memiliki masalah dalam seri ini, namun ini adalah DOTA! Thunder Awaken memberikan semua yang mereka miliki, itulah sebabnya ini menjadi salah satu seri yang paling menarik. Usai melewati Thunder Awaken, Skuad Amerika Selatan kalah, Liquid mendapat kesempatan kedua untuk melawan Team Aster. Siapa yang akan melaju? Nantikan jawabannya pada Sabtu, 29 Oktober mendatang!

Ikuti terus info terbaru seputar Dota2 dan berita esports terlengkap di Ligagame! Kunjungi Instagram dan Youtube Ligagame.tv yang selalu update dan kekinian!

Daftar Juara The International (TI) Dota 2 Dari 2011 Hingga 2021

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website revivaltv.id. Situs https://idwarta.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://idwarta.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”