IDWARTA

Media Informasi Uda Gitu Aja

Februari 7, 2023

idwarta.com – elakaan beruntun melibatkan truk terjadi di ruas jalan Semarang – Solo, tepatnya di seberang SPBU 44.505.02 Jalan Diponegoro Ungaran , Kamis (21/10/2022).

Kejadian nahas tersebut terekam kamera CCTV yang diunggah akun Instagram . Terlihat Honda Mobilio berwarna hitam dihajar truk dari arah belakang yang diketahui lokasi kecelakaan terjadi di titik u-turn, atau lokasi untuk putar balik.

Menanggapi kejadian tersebut, Sony Susmana, Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia mengatakan, cara aman mengurangi blaindspot area di titik u-turn kuncinya fokus memperhatikan obyek berbahaya dari kaca spion.

“Obyek kendaraan lain dari belakang bisa di perkirakan berapa kecepatannya, itu untuk perkiraan jarak aman agar bisa menghindar dalam kondisi darurat,” ucap Sony dihubungi Kompas.com, Jumat (21/10/2022).

Rumus perhitungannya, jika lalu lintas padat jarak 75-100 meter sebelum mendekati titik u-turn, secara bertahap laju kendaraan bisa dikurangi.

“Pelajari situasi lalu lintas, jika padat dan jalan turunan kode lampu sein bisa dinyalakan dari jauh. Tujuannya, pengemudi kendaraan di belakang sigap dan ikut melakukan pengereman atau berpindah lajur,” katanya.

Founder & Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting Jusri Pulubuhu menjelaskan, banyak pengemudi kendaraan di Indonesia yang ceroboh dan terlalu berpatokan bahaya kecelakaan hanya datang dari arah depan.

Kemampuan berkendara tumbuh dan berkembang karena kebiasaan. Sayangnya, edukasi pedoman tata cara antisipasi bahaya dan risiko kecelakaan masih rendah.

“Mengemudi mobil kebanyakan berangkat dari kebiasan. Pedoman dan elemen persyaratan berkendara di jalan raya seperti manajemen risiko, emosi, dan empati sesama pengendara belum ada. Angka kecelakaan lalu lintas bisa ditekan jika pengendara sama-sama sadar dan mengurangi ego pribadi,” kata Jusri.

Belajar dari kecelakaan tersebut, Jusri mengatakan, semua jenis kendaraan memiliki enam sisi bahaya. Titik-titik rawan blindspot itu seharusnya membutuhkan kontrol penuh, terutama jika kendaraan hendak bermanuver.

“Bahaya yang tidak terlihat yang jadi ancaman serius. Enam sisi itu yakni, depan, kanan, kiri, belakang, juga bagian atas terutama saat musim badai seperti billboard tiang listrik rubuh. Kemudian juga dari bawah, kaitannya jalan berlubang dan genangan air,” ucapnya.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://idwarta.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://idwarta.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”