IDWARTA

Media Informasi Uda Gitu Aja

Desember 4, 2022

idwarta.com – Markas Besar Kepolisian Republik Indonesia (Mabes Polri) menurunkan tim Disaster Victim Investigation (DVI) terkait tragedi Stadion Kanjuruhan yang menewaskan 127 orang (data pukul 6.00 WIB) di Malang, Jawa Timur (Jatim).

Kepala Bagian Penerangan Umum Mabes Polri Kombes Nurul Azizah mengatakan, tim DVI Mabes Polri dikerahkan untuk melakukan koordinasi dengan tim DVI Polda Jatim dalam melakukan identifikasi korban jiwa.

“Saat ini Mabes Polri menurunkan tim DVI ke malang untuk berkoordinasi dengan tim DVI Polda Jatim dan RS setempat guna mempercepat terlaksanannya identifikasi korban,” ujar Nurul kepada awak media, Minggu (2/10/2022).

Nurul juga menjelaskan, fokus penanganan Mabes Polri saat ini adalah melakukan identifikasi korban.

“Saat ini bahwa fokus polri saat ini adalah melakukan identifikasi korban,” papar dia.

“Dan memberikan pertolongan medis kepada para korban yang saat ini masih dirawat di RS,” sambung Nurul.

Nurul mengatakan akan memberikan informasi terbaru jika sudah ada tindakan lain yang dilakukan Polri.

Kronologi peristiwa

Tragedi Stadion Kanjuruhan menimbulkan korban jiwa yang tidak sedikit.

Sebanyak 127 orang dilaporkan meninggal dunia dan ratusan lainnya dirawat di rumah sakit (RS).

Stadion Kanjuruhan menjadi tuan rumah laga pekan ke-11 Liga 1 2022-2023 antara Arema FC dan Persebaya Surabaya pada Sabtu (1/10/2022).

Bertajuk derbi Jawa Timur, duel Arema FC vs Persebaya berlangsung ketat. Lima gol tercipta dalam laga ini.

Tim tamu Persebaya unggul dua gol lebih dulu melalui aksi Silvio Junior (8′) dan Leo Lelis (32′). Arema FC kemudian berhasil kedudukan lewat brace Abel Camara pada pengujung babak pertama (42′, 45+1′ -pen).

Namun, gol Sho Yamamoto pada menit ke-51, memastikan Arema bertekuk lutut di hadapan Persebaya dengan skor 2-3.

Hasil pertandingan derbi Jatim ini ternyata tidak bisa diterima pendukung Arema FC.

Mereka kecewa dan langsung berhamburan masuk ke lapangan dengan meloncati pagar, membuat situasi tak terkendali.

Jajaran pengamanan pun terlihat kewalahan menghalau kericuhan tersebut. Situasi makin tak terkendali ketika pihak keamanan menembakkan gas air mata ke arah tribun penonton.

Kericuhan di Stadion Kanjuruhan menimbulkan korban yang tidak sedikit. Ratusan nyawa melayang.

Menurut keterangan Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Nico Afinta, sebanyak 127 orang tewas, termasuk dua anggota Polri.

“Dalam kejadian tersebut telah meninggal 127 orang, dua di antaranya anggota Polri,” ungkap Nico dalam jumpa pers di Malang, Minggu (2/10/2022).

Niro merinci, dari jumlah korban tewas, 34 di antaranya meninggal dunia di stadion, sisanya di rumah sakit.

Selain itu, polisi mencatat, ada sekitar 180 orang yang tengah dirawat di sejumlah rumah sakit.

Dugaan sementara, para korban terinjak-injak suporter lain, serta sesak nafas akibat semprotan gas air mata jajaran keamanan.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://idwarta.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://idwarta.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”